Hadapi Arus Mudik Dan Arus Balik, Pemkab Bojonegoro Gelar Rakor Persiapan Angkutan Lebaran

BOJONEGORO, –     Menghadapi arus mudik dan balik Hari Raya Idul Fitri 1438 H, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro, Jawa Timur, membahas persiapan angkutan Lebaran bersama dengan berbagai pihak terkait, Senin (12/6/2017), di ruang Partnership Lantai 4 Gedung Pemkab Bojonegoro.

Rapat Koordinasi yang dibuka oleh Sekretaris Daerah Soehadi Moeljono ini dihadiri Forpimda, Kodim 0813, Polres, Dinkes, Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan Camat se- Kabupaten Bojonegoro, serta berbagai pihak terkait lainnya.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Bojonegoro Iskandar mengatakan bahwa pelaksanaan angkutan lebaran dimulai H-7 sampai H+7.

“Dalam rapat koordinasi ini, ada sekitar 150 undangan yang ikut membahas persiapan angkutan lebaran 2017,” ucap Iskandar sebelum acara dimulai.

Ia memperkirakan, akan terjadi peningkatan angkutan lebaran 2017 sebesar 5 persen, baik masuk maupun keluar di Terminal Rajekwesi dan Stasiun Besar Kereta Api (KA) Kota.

Masa angkutan lebaran, lanjut dia,  untuk motor darat angkutan jalan mulai 15 Juni sampai dengan 11 Juli dengan prediksi puncak angkutan darat dan kereta api (KA) sama yaitu H-2 dan arus balik H+5.

“Sesuai perhitungan yang dilakukan jumlah penumpang masuk sebanyak 117.644 orang dan keluar 113.744 orang. Jumlah itu meningkat dibandingkan tahun lalu untuk penumpang masuk 112.042 orang, dan keluar 108.328 orang,” paparnya. [triss/ADMC 0813]

Subscribe

Terima Kasih Telah Bersinergi Bersama Kami, Ikuti Berita Kodim 0813 Bojonegoro Dengan Follow Artikel dari Web Ini.

No Responses

Tinggalkan Balasan